Home » Simak! 4 Perbedaan Qada dan Qadar Beserta Contoh dan Dalilnya

Simak! 4 Perbedaan Qada dan Qadar Beserta Contoh dan Dalilnya

by Risma Novianti
0 comment

Mungkin Anda sering mendengar istilah Qada dan Qadar? Dua kata tersebut merupakan dua kata yang memiliki perbedaan sangat jelas. Mari ketahui perbedaan Qada dan Qadar pada ulasan artikel berikut ini.

Qada dan Qadar merupakan rukun iman dalam agama Islam yang wajib kita imani. Maka dari itu, beriman kepada Qada dan Qadar yang benar adalah mengimani dengan cara sepenuh hati akan adanya takdir Allah SWT.

Takdir tersebut menjadi bukti akan kekuasaan dan kebesaran Allah SWT. Sehingga segala sesuatu yang terjadi di dunia ini sudah ditetapkan terlebih dahulu oleh Allah SWT. Takdir tersebut berlaku pada semua makhluk ciptaan-Nya.

Perbedaan dari Qada dan Qadar sebenarnya dapat dilihat dari pengertiannya baik menurut istilah ataupun menurut bahasa, meskipun keduanya sama-sama mengacu kepada takdir Allah SWT.

Untuk mengetahui secara detail, berikut beberapa perbedaan antara Qada dan Qadar.

Baca juga: Benarkah Kiamat Sudah Dekat? Berikut 10 Tanda Tanda Kiamat Menurut Islam

Perbedaan Menurut Pengertiannya

Perbedaan Qada dan Qadar

Sumber: pexels.com

Sebelum kita mengetahui tentang perbedaan Qada dan Qadar, ada baiknya juga kita mengetahui terlebih dahulu pengertian keduanya

1. Qada

Qada menurut bahasa adalah suatu ketetapan, hukum, perintah, penciptaan, pemberitahuan, dan kehendak.

Sedangkan Qada menurut istilah artinya ketetapan Allah SWT sejak zaman azali (dalam kandungan) tentang semua hal yang berhubungan dengan makhluk ciptaan-Nya. Sedangkan

Qada akan mencakup semua hal baik ataupun buruk, hidup dan mati, serta masih banyak lagi. Sebelum qadar tentu ada qada.

Qada masih dapat diubah dengan adanya usaha, ikhtiar, bertawakal dengan sungguh-sungguh agar mendapatkan hasil yang diinginkan oleh seseorang.

Sesuai yang tercantum dalam kitab suci Allah SWT bahwasanya tidak ada yang dapat merubah nasib suatu kaum kecuali mereka yang mengubahnya sendiri.

Jadi, qada itu adalah ketetapan yang sudah terjadi (keputusan).

2. Qadar

Qadar menurut istilah dapat diartikan sebagai sebuah perwujudan dari ketetapan Allah (qada) tentang semua yang berkenaan dengan makhluk-Nya yang sudah ada sejak zaman azali (dalam kandungan).

Menurut bahasa, Qadar dapat diartikan sebagai suatu kepastian, dan praturan serta ukuran. Qadar akan mencakup takdir yang sudah terjadi, sudah terjadi, dan yang akan terjadi selanjutnya di kemudian hari.

Berbeda dengan qada, qadar sudah tidak dapat diubah lagi bagaimanapun caranya. Karena qadar telah tertulis di Lauhul Mahfuz sejak zaman azali (dalam kandungan) seperti ajal, jodoh, dan yang lainnya.

Tidak ada satu pun makhluk yang dapat mengetahui apa yang telah Allah tetapkan di Lauhul Mahfuz sehingga itu sudah tidak dapat diubah lagi. Jadi dapat disimpulkan bahwa Qadar merupakan sebuah ketetepan Allah yang belum terjadi.

Secara umum, perbedaan antara Qada dan Qadar dapat dilihat dari pengertiannya, ketetapannya, contohnya serta ayat Al-Qur’an yang menerangkan Qada dan Qadar.

Perbedaan Menurut Ketetapannya

Perbedaan Qada dan Qadar

Sumber: pexels.com

Perbedaan Qada dan Qadar dapat kita lihat dari ketetapannya. Allah SWT telah menetapkan bahwa Qadar merupakan takdir yang masih dapat diubah oleh umatnya dengan cara berikhtiar, berusaha dengan sungguh-sungguh dalam mencapai keinginannya.

Sedangkan Qadar merupakan sebuah ketetapan dari Allah SWT yang memang tidak dapat diubah, ketetapannya bersifat mutlak.

Baca juga: Pengertian Hari Kiamat dan Dalilnya dalam Agama Islam

Contoh dari Qada dan Qadar 

Perbedaan dari Qada dan Qadar juga dapat kita lihat dari kedua contohnya dalam kehidupan manusia. Contoh dari Qada yaitu sebagai berikut

1. Qada

Perbedaan Qada dan Qadar

Sumber: pexels.com

  • Jika seseorang menginginkan rezeki yang banyak dan berlimpah serta berkah, maka dia harus berusaha dengan sungguh-sungguh. Tak lupa juga berdoa, ikhtiar, dan tawakkal untuk bisa mengubah nasibnya sesuai dengan yang diinginkannya.
  • Orang yang kurang atau tidak pandai, akan menjadi pandai jika dia ingin belajar dengan sungguh-sungguh. Tak lupa juga untuk berdoa.
  • Kapan laut akan pasang dan surut.
  • Dll

2. Qadar

Perbedaan Qada dan Qadar

Sumber: pexels.com

  • Contoh Qadar yang paling jelas adalah ajal atau kematian manusia. Seseorang tidak akan mengetahui kapan dia akan meninggal dunia dan itu merupakan ketetapan Allah SWT. Jadi, manusia tidak dapat mengubahnya. Karena sudah tertulis di Lauhuh Mahfuz yang tak ada siapapun yang mengetahuinya kecuali Allah SWT.
  • Menetapkan jenis kelamin seseorang itu perempuan atau laki-laki.
  • Hari kiamat.
  • dll

Ayat Alquran yang Membahas Qada dan Qadar

Perbedaan Qada dan Qadar

Sumber: pexels.com

Perbedaan Qada dan Qadar juga dapat kita lihat dari ayat-ayat Al-Quran yang membahas keduanya.

Berikut ayat-ayat Al-Qur’an tentang Qada:

1. Al – Isra’ : 23 Tentang Perintah

 وَقَضٰى رَبُّكَ اَلَّا تَعْبُدُوْٓا اِلَّآ اِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ اِحْسٰنًاۗ اِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ اَحَدُهُمَآ اَوْ كِلٰهُمَا فَلَا تَقُلْ لَّهُمَآ اُفٍّ وَّلَا تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَّهُمَا قَوْلًا كَرِيْمًا

Artinya: “Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah berbuat baik kepada ibu bapak. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah engkau membentak keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik.”

2. Ali Imron : 47 Tentang Kehendak

قَالَتْ رَبِّ أَنَّىٰ يَكُونُ لِي وَلَدٌ وَلَمْ يَمْسَسْنِي بَشَرٌ ۖ قَالَ كَذَٰلِكِ اللَّهُ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ ۚ إِذَا قَضَىٰ أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ

Artinya: Maryam berkata: “Ya Tuhanku, betapa mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang laki-lakipun”. Allah berfirman (dengan perantaraan Jibril): “Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Apabila Allah berkehendak menetapkan sesuatu, maka Allah hanya cukup berkata kepadanya: “Jadilah”, lalu jadilah dia.”

3. Fussilat : 12 Tentang Menjadikan dan Mewujudkan

فَقَضَىٰهُنَّ سَبْعَ سَمَٰوَاتٍ فِى يَوْمَيْنِ وَأَوْحَىٰ فِى كُلِّ سَمَآءٍ أَمْرَهَا ۚ وَزَيَّنَّا ٱلسَّمَآءَ ٱلدُّنْيَا بِمَصَٰبِيحَ وَحِفْظًا ۚ ذَٰلِكَ تَقْدِيرُ ٱلْعَزِيزِ ٱلْعَلِيمِ

Artinya: “Maka Dia menjadikannya tujuh langit dalam dua masa. Dia mewahyukan pada tiap-tiap langit urusannya. Dan Kami hiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang yang cemerlang dan Kami memeliharanya dengan sebaik-baiknya. Demikianlah ketentuan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.”

4. An – Nisa’ : 65 Tentang Keputusan atau Hukum

فَلَا وَرَبِّكَ لَا يُؤۡمِنُوۡنَ حَتّٰى يُحَكِّمُوۡكَ فِيۡمَا شَجَرَ بَيۡنَهُمۡ ثُمَّ لَا يَجِدُوۡا فِىۡۤ اَنۡفُسِهِمۡ حَرَجًا مِّمَّا قَضَيۡتَ وَيُسَلِّمُوۡا تَسۡلِيۡمًا

Artinya: “Maka demi Tuhanmu, mereka tidak beriman sebelum mereka menjadikan engkau (Muhammad) sebagai hakim dalam perkara yang mereka perselisihkan, (sehingga) kemudian tidak ada rasa keberatan dalam hati mereka terhadap putusan yang engkau berikan, dan mereka menerima dengan sepenuhnya.”

Selanjutnya Qadar telah dijelaskan di dalam ayat Al-Quran yaitu sebagai berikut :

1. Fussilat : 10 Tentang Mengatur atau Menentukan Sesuatu Menurut Batas – Batasnya

وَجَعَلَ فِيهَا رَوَٰسِىَ مِن فَوْقِهَا وَبَٰرَكَ فِيهَا وَقَدَّرَ فِيهَآ أَقْوَٰتَهَا فِىٓ أَرْبَعَةِ أَيَّامٍ سَوَآءً لِّلسَّآئِلِينَ

Artinya: “Dan dia menciptakan di bumi itu gunung-gunung yang kokoh di atasnya. Dia memberkahinya dan Dia menentukan padanya kadar makanan-makanan (penghuni)nya dalam empat masa. (Penjelasan itu sebagai jawaban) bagi orang-orang yang bertanya.”

2. Al – Mursalat : 23 Tentang Kepastian dan Ketentuan

فَقَدَرْنَا فَنِعْمَ الْقَادِرُونَ

Artinya: “lalu Kami tentukan (bentuknya), maka Kami-lah sebaik-baik yang menentukan.”

3. Ar – Ra’du : 17 Tentang Ukuran

أَنزَلَ مِنَ ٱلسَّمَآءِ مَآءً فَسَالَتْ أَوْدِيَةٌۢ بِقَدَرِهَا فَٱحْتَمَلَ ٱلسَّيْلُ زَبَدًا رَّابِيًا ۚ وَمِمَّا يُوقِدُونَ عَلَيْهِ فِى ٱلنَّارِ ٱبْتِغَآءَ حِلْيَةٍ أَوْ مَتَٰعٍ زَبَدٌ مِّثْلُهُۥ ۚ كَذَٰلِكَ يَضْرِبُ ٱللَّهُ ٱلْحَقَّ وَٱلْبَٰطِلَ ۚ فَأَمَّا ٱلزَّبَدُ فَيَذْهَبُ جُفَآءً ۖ وَأَمَّا مَا يَنفَعُ ٱلنَّاسَ فَيَمْكُثُ فِى ٱلْأَرْضِ ۚ كَذَٰلِكَ يَضْرِبُ ٱللَّهُ ٱلْأَمْثَالَ

Artinya: “Allah telah menurunkan air (hujan) dari langit, maka mengalirlah air di lembah-lembah menurut ukurannya, maka arus itu membawa buih yang mengambang. Dan dari apa (logam) yang mereka lebur dalam api untuk membuat perhiasan atau alat-alat, ada (pula) buihnya seperti buih arus itu. Demikianlah Allah membuat perumpamaan (bagi) yang benar dan yang bathil. Adapun buih itu, akan hilang sebagai sesuatu yang tak ada harganya; adapun yang memberi manfaat kepada manusia, maka ia tetap di bumi. Demikianlah Allah membuat perumpamaan-perumpamaan.”

4. Al – Baqarah : 236 Tentang Kemampuan dan Kekuasaan

لَّا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ إِن طَلَّقْتُمُ ٱلنِّسَآءَ مَا لَمْ تَمَسُّوهُنَّ أَوْ تَفْرِضُوا۟ لَهُنَّ فَرِيضَةً ۚ وَمَتِّعُوهُنَّ عَلَى ٱلْمُوسِعِ قَدَرُهُۥ وَعَلَى ٱلْمُقْتِرِ قَدَرُهُۥ مَتَٰعًۢا بِٱلْمَعْرُوفِ ۖ حَقًّا عَلَى ٱلْمُحْسِنِينَ

Artinya: “Tidak ada kewajiban membayar (mahar) atas kamu, jika kamu menceraikan isteri-isteri kamu sebelum kamu bercampur dengan mereka dan sebelum kamu menentukan maharnya. Dan hendaklah kamu berikan suatu mut’ah (pemberian) kepada mereka. Orang yang mampu menurut kemampuannya dan orang yang miskin menurut kemampuannya (pula), yaitu pemberian menurut yang patut. Yang demikian itu merupakan ketentuan bagi orang-orang yang berbuat kebajikan.”

Nah, itulah informasi mengenai perbedan Qada dan Qadar yang dapat Anda ketahui.

Seringkali orang orang terbalik dalam memahami dua kata tersebut. Jadi, setelah membaca artikel ini jangan salah membedakan lagi atau tertukar ya!

Semoga kita termasuk orang-orang yang dapat mengimani Qada dan Qadar-nya Allah. Wallahualam bi shawab.

Jangan lewatkan informasi menarik lainnya di situs blog Evermos. 

 

 

Related Posts